Entri Populer

download (4) Info (41) Pengertian (14) Tips (21)

Tuesday, 23 October 2012

Contoh naskah drama 7 orang



 Playboy Cap Jempol

Tokoh   : 1. Gery               (Pembohong, sombong)
                  2. Nina                (Suka bercanda)
                  3. Cindy              (Baik, pinter, polos)
                  4. Bu Yuni          (Baik)
                  5. Maya              (Baik, manja)
                  6. Melly             (Baik, jutek)
                  7. Nisa                 (Suka bercanda)

Gery adalah seorang pelajar kelas 11 di sekolah negeri kota Bandung. Dia dikenal sebagai sosok playboy oleh teman-teman nya karena suatu kejadian yang tak pernah dia lupakan. Namun ada seorang wanita yang benar-benar tulus mencintai nya meskipun dia sudah di permainkan oleh Gery.


Di suatu pagi yang cerah, 2 orang sahabat sedang duduk berdua memperdebatkan masalah ulangan yang sudah mereka lewati.

Gery      : Eh, lo itu nyebelin banget tau ngak !
Nina       : Nyebelin apa lagi, tadi kan dah tak bantu kamu ? (bingung)
Gery      : Bantu apa, tadi punya gue tu ada 4 soal ngak bisa gue jawab tau. Remidi deh jadi nya ! (cemberut)
Nina       : Ya makanya belajar kalo gitu, dari dulu bisa nya cuma nyontek aku aja (nyindir)
Gery      : Lho, lo ini teman macam apa sih ? teman lagi susah, malah di gituuuuu...

Disaat mereka sedang berdebat teman Nina yang bernama Cindy datang menyela pembicaraan.

Cindy     : Hey Nina, ke perpus bentar yuk ?
Gery      : Heh, jangan menyela pembicaraan orang dooong. (menoleh ke Cindy dan terpesona padanya)
Cindy     : Eh, maaf ya ? aku ngak sengaja. (tersenyum manis)
Gery      : Iya ngak apa-apa. (terpesona)
Nina       : Udah lah Ger, kamu ini kalo lagi marah semua kena. Cindy kan ngak bermaksud gitu ? (menenagkan suasana)
Gery      : Iya deh gue salah, maaf in gue ya ? ngomong-ngomong nama kamu siapa ya ?
Cindy     : Aku yang seharus nya minta maaf. Emmm, nama ku Cindy (tersenyum)
Gery      : Nama yang bagus, seperti orang nya. Nama gue Gery, salam kenal (tersenyum)
Nina       : Ciiee, kamu suka dia ya Ger ? (senyum nyindir)
Gery      : Eh, enggak kok ? Lha kan nama nya memang bagus, mirip seperti permen yang manis di mulut tapi kalo Cindy manis di lihat. Hahaha (tertawa)
Cindy     : Ih, kamu ini ? bisa-bisa aja. (Tersenyum malu)
Nina       : Cieee, si Gery gombal aja bisa nya. Dah lah yuk kita ke perpus sekarang Cin, nanti keburu bell masuk. (menarik Cindy)
Gery      : Ehhh, jangan pergi dulu ?
Nina, Cindy         : Daaaa. . . . (meninggalkan Gery)

Mulai saat itu juga Gery mulai menyimpan rasa pada Cindy.Disamping itu, saat sedang di perpustakaan Cindy bertanya pada Nina tentang Gery.

Cindy     : Hey Nina, aku boleh tanya ngak ? (berbisik)
Nina       : Mau tanya apa kamu Cin ?
Cindy     : Emmm, itu tadi si Gery temen mu ? (malu)
Nina       : Iya, emang kenapa tanya-tanya ? kamu suka diaa yaaa ? (nyindir)
Cindy     : Enggak kok, Cuma tanya aja ? (tersenyum malu)
Nina       : Ngak apa-apa juga Cin. Dia orang nya asik kok, cuman agak males dan dikit bodoh.
Cindy     : Hahaha, jadi dia orang nya gitu ? (tertawa kecil)

Semenjak itu pula Cindy mulai tertarik pada Gery.
Teeeettt..teeeettt...teeettt
Bell masuk pun berbunyi dan para murid pun kembali ke kelas masing-masing.

Bu Yuni : Selamat pagi anak-anak...!
Murid    : Selamat pagi bu guru ! (sorak murid-murid)
Bu Yuni : Pada kali ini ibu akan mengetes seberapa mengerti nya kalian dengan materi kemarin. Sekarang keluarkan tugas yang kemarin ibu berikan.
Gery      : Waduhhh, mati deh gue ? tugas belum selesai lagi. (panik)
Nina       : Kamu kenapa Ger ? ngak ngerjain tugas pasti ? (nyindir)
Gery      : Enak aja, udah tau ? tapi belum selesai, nih kalo ngak percaya. (menunjukan buku nya)
Nina       : Yah, ini mah sama aja belum ? masih kurang banyak.
Bu Yuni : Gery maju nomor 1 dan Nina maju nomor 2. Ibu berharap kalian bisa tanpa membawa buku kalian.
Gery      : Iya bu. Waduh mati deh gue kalo gini ? (panik)
Nina       : Hahaha, selamat ketemu di depan Ger. (meledek)
Bu Yuni : Ayo maju sekarang Gery, tunggu apa lagi ?

Gery pun maju dengan muka bingung dan berharap ada ke ajaiban untuk nya.

Gery      : Hey Nin, ini punya gue gimana ? (berbisik)
Nina       : Enggak tau deh, di liatin aja terus ? sapa tau jawaban nya keluar sendiri. (nyindir sambil kembali ke kursinya)
Gary      : Wahh, lo itu awas nanti...
Bu Yuni : Bagus Nin, jawaban mu benar. Ayo Gery, dari tadi kamu diam aja ?

Gery masih terdiam dan berdo’a ada sebuah keajaiban datang.

Gery      : Buset deh, ini soal susah banget ? mana guru nya kaya gorilla lagi (berbicara dalam batin)

Dengan penuh putus asa, Gery mencoba mengerjakan soal itu sebisa nya.

Gery      : Bismillah.. semoga saja benar (dalam batin sambil mengerjakan soal)

Akhirnya dia pun selesai dan ternyata yang dikerjakan nya salah. Serentak semua murid menertawakan Gery.

Murid    : Hahahahaha...!! (tertawa kencang)
Bu Yuni : Ya ampun Gery-Gery, kamu ini dari dulu selalu saja tidak berubah. Sana kembali ke kursimu.
Gery      : Ya bu..(diam menahan malu)

Tak lama kemudian bell pulang sekolah pun berbunyi, Tetttt...teettt...teettt
Semua murid pun bergegas pulang, mengingat hari malam itu malam minggu.

Matahari pun kembali ke peraduan nya, saat yang ditunggu-tunggu remaja mun tiba yaitu malam minggu. Gery pun tidak menyia-nyikan saat itu untuk pergi bersama pacar nya ke Mall.

Maya     : Yang ini menurut mu bagus apa enggak ? (memperlihatkan baju)
Gery      : Bagus-bagus aja sih menurut gue. Terserah kamu aja deh. (cuek)
Maya     : Eh yang itu lucu, aku suka aku suka. Menurut mu yang itu gimana ?
Gery      : Terserah kamu, yang penting cepet.
Maya     : Yah, kamu ini kenapa sih ? tiap kali aku tanya, jawab nya terserah.
Gery      : Lha trus gue harus gimana ? kalo menurut gue sih jelek semua, dah kan ? (cuek)
Maya     : Ihh, ngak asik deh ? yuk kita pergi ke taman aja yuk. (cemberut)
Gery      : Ya ayo..

Mereka pun pergi ke taman yang tidak jauh dari Mall itu, sesampai nya di taman mereka sempat ribut.

Gery      : Eh, kamu kenapa ? kok dari tadi diem aja ?
Maya     : Mmmmmmmm (cuek dan cemberut)
Gery      : Ayolah ngomong. Jangan gitu dong.
Maya     : Aku tu sebel sama kamu, kalo dia ajak jalan mesti enggak ngenakin. (cemberut)
Gery      : Yaaa, maaf deh ? tadi tu bener-bener enggak mood. Jangan cemberut lagi yah, nanti manis nya ilang lho ? (merayu)
Maya     : Ah kamu ini gombal aja bisa nya. (cemberut)
Gery      : Yaa, jangan cemberut ya ? senyum dikit dong ?
Maya     : (tersenyum manja)
Gery      : Nah gitu kan enak diliat nya. Gue beli in minuman dulu ya? Kamu tunggu disini bentar.
Maya     : Jangan lama-lama lho ?
Gery      : Iya-iya, takut amat ? hahaha (tertawa)

Gery pun pergi mencari minuman dan meniggalkan Maya sendiri. Sesudah membeli minuman Gery pun kembali ke tempat Maya, tapi saat di jalan dia menabrak seorang wanita yang bernama Melly.

Melly     : Aduhhh, apa-apaan sih ini ?
Gery      : Eh,, maaf maaf ? gue enggak sengaja ? (melihat Melly dan terpesona)
Melly     : Iya deh enggak apa-apa. (cuek)
Gery      : Kalo boleh tau, nama kamu siapa ya ?
Melly     : Ngapain tanya-tanya, mau santet gue ya ?
Gery      : Yeee, dah enggak jaman nya lagi nyantet. Paling-paling ya gue hipnotis. (tertawa kecil)
Melly     : Hmmmm, gue Melly. (cuek)
Gery      : Gue Gery, salam kenal ya ?
Melly     : Iya deh, terserah. (cuek sambil meninggalkan Gery)

Disamping itu Maya marah karena di tinggal Gery terlalu lama.Gery pun menghampiri nya seakan tidak punya salah.

Maya     : Kamu dari mana aja sih, lama banget tau ngak ? (marah)
Gery      : Iya deh maaf, tadi ketemu temen ku di jalan.
Maya     : Ketemu temen apa ketemu gebetan baru ? (nyindir)
Gery      : Masak gebetan baru, gue tu orang nya setia tau. Masak gue dua in wanita seperti mu sih (Tersenyum)
Maya     : Halah, awas kalo kamu berani main-main ya ?
Gery      : Iya iya, janji deh ngak bakal dua in kamu. (mengikat janji dengan Maya)

Di sisi lain, Melly bersama teman nya Nisa sedang berbincang-bincang dengan teman mereka yang ternyata adalah Cindy.

Nisa       : Temen-temen, yang ini menurut kalian gimana ? (menunjukan sebuah buku)
Melly     : Bagus-bagus aja sih, cuma kurang menarik isi nya.
Cindy     : Bagus, itu buku kesuka an ku Nisa. Kamu dapet dari mana ?
Nisa       : Ya di toko buku lah, masak di toko bangunan ? (meledek)
Cindy     : Yeee, kamu ini kalo di tanya mesti ngawur jawab nya.
Melly     : Eh kalian tau ngak, tadi gue ketemu sama cowok yang keren lho di taman.
Nisa       : Siapa-siapa, lo suka sama dia ?
Melly     : Emmm, Beni kalo enggak salah nama nya. Eh enggak tau deh, lupa gue tadi ? kalo menurut gue sih orang nya asik gitu.
Cindy     : Ciee, kamu suka yaaa?
Nisa       : Iya tuh, Melly pasti suka sama si pangeran Beni nya. Hahaha (tertawa)
Melly     : Enggak tau juga ya, liat aja deh besok.
Nisa       : Gimana kalo malem minggu yang akan datang kita ke taman lagi, siapa tau si Beni ada di situ lagi ?
Melly     : Bener juga ya, kalian mau kan nemenin gue ?
Nisa       : Kalo gue sih anytime.
Cindy     : Wah kalo aku enggak bisa, masih ada tugas banyak.
Melly     : Ya udah deh, kita berdua aja ya Nis ?
Nisa       : Oke deh, makan-makan lho kalo dah jadian ?
Melly     : Hehehe, bisa di urus deh nanti. (tersenyum)

Akhir nya Melly penasaran dengan sosok Gery dan mengajak Nisa teman nya untuk mencari Gery di taman pada malam minggu yang akan datang.

Ke esokan hari nya, Cindy dan Nina sedang membaca buku di perpustakaan sekolah.

Nina       : Cindy, tugas kamu kemarin sudah selesai belum ?
Cindy     : Belum Nin, masih kurang dikit lagi. Emang nya kamu belum ya ?
Nina       : Aku cuma kurang kesimpulan nya nih.
Cindy     : Ya besok deh, kalo udah selesai nanti aku pinjemin kamu.
Nina       : Oke deh, makasih ya? Eh gimana sama Gery ? (nyindir)
Cindy     : Gimana apa nya ? Enggak ada apa-apa kalik. (malu)
Nina       : Lho bukan nya kamu kemarin suka sama dia ? iya kan iya kan. (nyindir)
Cindy     : (tersenyum malu)

Disaat itu Gery datang sambil membawa minuman untuk Cindy dan Nina.

Gery      : Hallooo, anak-anak kutu buku. Ini gue bawa in minuman biar lebih fresh (tertawa kecil)
Nina       : Tumben bener kamu baik kaya gini Ger ? hayooo ada apa ini ? (nyindir)
Cindy     : Ini buat kita, baik bener kamu ? (takjub)
Gery      : Ya mumpung gue lagi happy ini, kalo enggak mau gue balikin nih ?
Nina       : Eh jangan, iya deh aku minta maaf. Habis kamu biasa nya enggak gitu deh ?
Gery      : Nah gitu dong, orang lagi berbaik hati malah di tumbenin ?
Nina       : Iya iya, sory Ger.
Cindy     : Makasih ya minuman nya ?
Gery      : Iya sama-sama, lagi baca apa kamu Cin ?
Cindy     : Ini lho, lagi nyari materi buat laporan Biologi.
Gery      : Oh Biologi, mau jadi dokter ya kamu ? jangan jadi dokter, ngak cocok buat kamu.
Cindy     : Lho emang nya kenapa, kok enggak cocok ?
Gery      : Lha kalo dokter nya kaya kamu, pasien nya baru liat muka kamu aja udah pada sembuh. Enggak lagu deh jadi nya.
Cindy     : Hehehe, kamu ini bisa aja. (tersenyum malu)
Nina       : Cieeee, Gery mulai ngeluarin jurus andalan nya ini. Hahaha (tertawa)
Gery      : Husss, kamu ini Nin. Eh Cindy, gue boleh minta nomor telfon kamu enggak ?
Cindy     : Emmm, buat apa emang nya ?
Gery      : Ya buat jaga-jaga aja, kalo ada materi yang enggak gue ngerti kan bisa tanya kamu ?
Nina       : Cieee Gery ciieee. . .
Gery      : Wah kamu ini, gue sumpelin mulut mu pakai sepatu lho nanti. (memegang sepatu)
Cindy     : Sudah lah, kalian jangan bertengkar. Ini nomer ku, tapi jangan di kasih ke siapa-siapa ya ?
Gery      : Siappp, makasih ya Cindy ? gue kembali ke kelas dulu ya, dan buat Nina awas nanti di kelas (mengancam)
Cindy     : Iya sama-sama.
Nina       : Yeee, siapa takut wek (meledek)

Sememjak itu, Gery dan Cindy pun mulai akrap dan sering SMS-an, hingga pada suatu hari Gery mengungkap kan isi hati nya pada Cindy saat mereka sedang di perpustakaan.

Gery      : Cindy, yang ini gini kan cara nya ? (menunjuk ke buku)
Cindy     : Iya benar sekali, nah itu kamu dah bisa ? mudah kan ?
Gery      : Iya nih ternyata gampang juga, berkat kamu nih gue jadi bisa ? (tersenyum)
Cindy     : Hehehe,  enggak juga. Kalo kamu mau pasti bisa.
Gery      : Eh bener lho, berkat yang ngajarin kamu gue jadi bisa. Coba kalo kamu buka les privat, pasti enggak laku.
Cindy     : Lho kok enggak laku, emang nya kenapa ?
Gery      : Ya iyalah, nanti murid nya bukan ngeliatin materi malah ngeliatin kamu lagi.
Cindy     : Yeeee, ngegombal aja terus. Nanti pacar mu marah lho ?
Gery      : Enggak boleh ya ? gue enggak punya pacar kok, lha kalo kamu ?
Cindy     : Emmmm, enggak punya juga. (malu)
Gery      : Eh yang bener ? masak wanita pinter kaya kamu belum punya pacar sih ?
Cindy     : Sebenar nya sih aku takut kalo di hianati.
Gery      : Oh gitu ternyata, besok kamu pasti nemuin orang yang cocok sama kamu.
Cindy     : Ya semoga saja.
Gery      : Eh Cindy, gue boleh ngomong sesuatu enggak sama kamu ?
Cindy     : Mau ngomong apa ?
Gery      : Emm, gimana ya? Sebenar nya gue tu suka sama kamu, kamu mau enggak jadi pacar ku ?
Cindy     : Haaaahhhh, yang bener ? serius kamu ? (kaget)
Gery      : Beneran, gue suka sama kamu dari pertama kita bertemu. Dan gue enggak mau kehilangan mu.
Cindy     : Emmmmm, gimana ya ? Iya deh, aku mau. (tersenyum malu)
Gery      : Apaaa, gue enggak denger ? kamu tadi bilang apa ?
Cindy     : Aku mauu jadii pacaarr kamuu. (tersenyum malu)

Sejak itu pun Gery mulai menjadi playboy. Dan bukan hanya Cindy dan Maya yang jadi korban tetapi juga Melly.

Hingga pada malam minggu Melly bertemu dengan Gery di taman.

Melly     : Eh, dia kok enggak datang-datang ya ?
Nisa       : Siapa, si Beni ? udah deh, di tunggu aja. Nanti juga dateng.
Melly     : Kalo enggak dateng percuma dong kita kesini ? pulang aja yuk ?
Nisa       : Jangan, ditunggu aja bentar lagi.

Gery pun kebetulan lewat taman sehabis bertemu dengan Cindy.

Melly     : Ehhh, Nisa itu dia yang nama nya Beni. (berbisik)
Nisa       : Oh yang itu, gue panggil ya ?
Melly     : Eh jangan, nanti di kira kita apa an coba ?
Nisa       : Udah lah santai aja kali. Tuh dia malah kesini.
Gery      : Hay Melly, kebetulan banget ketemu kamu. (tersenyum)
Melly     : Terus kenapa ?
Gery      : Ngak apa-apa kok,
Nisa       : Heh Melly, kamu jangan jutek gitu. Agak ramah dikit bisa enggak ? (berbisik)
Melly     : Aku deg deg an Nis. (berbisik)
Gery      : Kamu sudah makan ? kalo belum makan bareng gue yuk ?
Melly     : Udah tadi, enggak makasih.
Nisa       : gue aja, mumpung laper nih Beni.
Gery      : Beni ? siapa Beni, namaku Gery.
Nisa       : Ohh Gery, kata Melly kamu Beni. (tertawa)
Gery      : Hah, yang bener ?  Cantik-cantik kok kuping nya eror. (tertawa)
Melly     : Enggak jelas gue denger suaramu dulu.
Gery      : Eh Melly, bisa bicara empat mata enggak sama kamu ?
Melly     : Mau ngapain ?
Gery      : Bentar aja pokok nya, ya ya ya ?
Nisa       : Udah sana Mell, gue sendiri juga ngak apa-apa.
Melly     : Tapi bentar aja ya ?
Gery      : Iya, bentarrr aja. (menarik tangan Melly sambil memetik bunga). . .Eh Mell, gue cuma mau bilang. Kalo gue cinta sama kamu. Kamu mau ngak jadi pacar gue ? (memberikan bunga)
Melly     : Hahhhh, secepat itu ? kita kan baru kenal beberapa menit aja, masak langsung suka kamu ? (kanget)
Gery      : Iya Mell, gue ngak mau bohongin perasaan gue ? dan gue enggak mau kehilangan wanita spesial seperti mu.
Melly     : Emmmm, gimana ya? Aku belum pernah nerima cowok secepat ini, tapi karena aku juga suka.. Jadi iya aku mau. (tersenyum manja sambil menerima bunga)
Gery      : Bener nih ? Yessss. (tersenyum) wah lo bener-bener hebat Ger, dalam 1 hari aja bisa dapet 2 cewek. (berbicara dalam hati)

Semenjak itu Gery merasa hebat karena bisa mendapat kan 3 pacar, tapi setelah berjalan beberapa bulan. Hal buruk pun terjadi pada Gery.

Disaat Gery sedang berkancan dengan Melly, ternyata Maya tak sengaja melihat nya dan sontak menemui Gery dan marah pada nya.

Gery      : Melly, kamu tau enggak ? kenpa malam ini tidak ada bintang ?
Melly     : Emm, ngak tau ? kenapa emang nya ?
Gery      : Sebenar nya sih ada, tapi mata kamu yang membuat nya seakan tidak bersinar. (merayu)
Melly     : Halah kamu ini gombal aja melulu. Paling-paling juga bohong.
Gery      : Ehhh, beneran ? kapan sih gue bohong, ngak mungkin kan ?
Melly     : Ya siapa tau aja kamu mainnin aku.
Gery      : Hahhh Maya ? mati deh gue ? (panik)
Maya     : Bagus ya kamu Gery ? dasar cowok playboy. Ini siapa lagi, ganjen banget jadi cewek godain cowok orang lain ? (marah)
Melly     : Ehh, kamu siapa marah-marah ngak jelas, Gery itu cowok aku tau. (marah)
Maya     : Ooo, jadi gini kamu sebenar nya Ger ? Kita putussss ! (marah dan menampar Gery)
Gery      : Gue enggak bermaksud gitu Maya, maaff in gue. (panik)
Melly     : Jadi kamu dua in aku ya ? jahat banget sih kamu ? kita putussss ! (marah dan menampar Gery)
Gery      : Melly, biar Gue jelasin dulu.

Tak diduga-duga, ternyata dari tadi Cindy memperhatikan apa yang baru saja terjadi. Dan Gery pun langsung menemui nya dan meminta maaf.

Gery      : Cindy, maaf in gue ya ? gue enggak bermaksud gitu sama kamu.
Cindy     : Sudah cukup aku melihat nya tadi, dan aku benar-benar tidak menyangka kamu ngelakuin itu semua ke aku. (sedih)
Gery      : Maaf in gue Cin, gue janji enggak ngulangin nya lagi. Plisss (memohon)
Cindy     : Maaf Gery, aku tidak bisa melakukan nya. Mulai sekarang jangan dekat-dekat aku lagi. (menangis dan pergi)
Gery      : Cindy tunggu jangan pergii... Gery-Gery, akhirnya hal yang kamu takutkan menjadi kenyata an. (menyesal)

Semenjak itu Gery menyadari betapa penting nya sebuah kesetia an . Keesokan hari nya, Gery mengatakan semua yang telah terjadi pada Nina dan meminta saran yang tepat pada nya.

Bu Yuni : Hari ini bu guru akan membagikan hasil ulangan kalian yang kemarin.
Gery      : Waduh gimana ya nilai gue ?
Bu Yuni : Bagus Gery, kamu sekarang jadi semakin pandai. Tingkatkan prestasi mu. (memberikan hasil ulangan)
Gery      : Siap bu guru. (bahagia)
Bu Yuni : Sekian anak-anak, selamat beristirahat.
Nina       : Akhir nya kamu bisa juga dapat nilai bagus tanpa bantuan ku. Pasti berkat bantuan Cindy ya ?
Gery      : Ya iya dong, Nina gue boleh minta pendapat lo enggak ?
Nina       : Tumben minta bantuan ku ? ada apa emang nya ?
Gery      : Kemarin malem tu gue kualat.

Setelah Gery menceritakan semua nya pada Nina, akhirnya Nina pun memberi saran.

Nina       : Wah, kamu tu jahat bener tau ngak. Kasian Cindy nya, aku sebagai teman nya ngak terima kalo gitu.
Gery      : Gue tau tindakan gue itu salah, dan gue nyesel ngelakuin nya. Plis, bantu gue untuk baikan sama Cindy. (memohon)
Nina       : Oke deh aku bantu, tapi awas kalo kamu ngecewain dia lagi ? (mengancam)
Gery      : Thanks banget ya Nin, gue janji ngak bakal gitu lagi.

Nina pun mau membantu Gery untuk bertemu dengan Cindy. Dan disaat Cindy sedang sendiri, Nina mengajak Cindy untuk pergi menemui Gery.

Nina       : Cindy, kita pergi ke taman yuk ?
Cindy     : Mau ngapain Nin, tumben ngajakin ke taman ?
Nina       : Bentar aja, aku ada urusan sama temen ku disana.
Cindy     : Tapi jangan lama-lama ya ?

Akhirnya Cindy mau ikut Nina ke taman, tapi dia tidak tau kalau itu semua rencana Nina mempertemukan Cindy bersama Gery.

Cindy     : Dimana orang nya Nin ?
Nina       : Aku juga ngak tau, kamu tunggu disini bentar ya ? aku mau nyari dia dulu. (meninggalkan Cindy)
Cindy     : Oke, jangan lama-lama.
Nina       : Tuh Cindy udah aku bawa kesini, sekarang kamu kesana dan jangan ngecewain dia lagi.
Gery      : Oke deh, doa in berhasil ya ? (meninggalkan Nina)
Nina       : Semoga beruntung.
Gery      : Hay Cindy, Maaf in gue ya ?
Cindy     : Hah kamu lagi ? bukan nya aku dah bilang jangan nemuin aku lagi. (marah dan meninggalkan Gery)
Gery      : Cindy tunggu, gue bener-bener minta maaf. Gue nyesel ngelakuin nya (menghentikan Cindy)
Cindy     : Terlalu berat untuk memaafkan mu.
Gery      : Gue ngak akan pergi dari sini sebelum kamu mau memaafkan gue. (berlutut)
Cindy     : Gery jangan gitu, malu-malu in tau ngak ?
Gery      : Biarin, biarin semua orang tau betapa tulus nya cinta gue.
Cindy     : Iya deh aku maaf in, tapi jangan berlutut gitu.
Gery      : Beneran ? yeahhhh, makasih ya Cindy. Tapi kita masih jadian apa enggak nih, soal nya kamu kan ngak bilang putus ?
Cindy     : Emmm, emang enggak ? (tersenyum manja)
Gery      : Hah, beneran ? thanks ya Cindy, kamu masih mau nerima gue setelah apa yang gue lakuin ke kamu.
Cindy     : Iya, tapi jangan di ulangi lagi lho ?

Mereka pun akhirnya baikan lagi dan Gery menyadari bahwa Cindy lah satu-satu nya orang yang mencintai nya dengan tulus.

TAMAT


Original By : Tom-Pedia

0 comments:

Post a Comment

Share it